2017/05/15

Back to The Past

Ngeblog, postingan, blogwalking, followers, tukeran link, dsb. Kata-kata itu yang mungkin sering kita denger sebagai pengguna blog. Jadi di sini gue mau cerita. Gue termasuk orang-orang tahun 2009 yang mulai memanfaatkan blog sebagai media cerita atau sharing pengalaman. Di mana waktu itu gue masih sebagai anak kelas 6 SD. Postingan blog gue ya gitu-gitu aja. Cerita tentang kehidupan sehari-hari, kegemaran gue ngefotoin sekeliling rumah dan diedit-edit pakai filter sepia monokrom gitu, dan berbagai kealayan yang lain.

Dari kecil gue suka banget nulis. Waktu itu masih kelas 3 SD kalo nggak salah, gue sempet bikin cerita pendek di laptop ibu, yang ceritanya tentang pencurian resep rahasia gitu. Gue lupa detailnya kayak apa. Dari kecil, ibu sama ayah lebih mending beliin gue buku bacaan dibandingkan mainan-mainan mahal gitu. Gue inget banget buku pertama yang dikasih itu buku ensiklopedia tentang gajah. Bukunya tipis dan sehari langsung abis gue baca. Karena ayah sama ibu sibuk dan nggak sempet beliin atau ngajak beli buku, akhirnya gue suka main ke rumah tetangga, namanya Uma. Gue sering banget minjem buku-buku dia yang sebagian besar komik tentang ilmuwan atau penemu-penemu gitu. Selain itu waktu jaman-jaman waktu kosong antara habis UAS sama pembagian rapor, di sekolah gue ada yang namanya classmate. Di mana kita punya waktu kosong dan biasanya diisi sama lomba-lomba. Kalo nggak ada lomba, biasanya kita mainan atau bawa buku terus tukeran baca gitu di kelas. Serulah pokoknya. Jaman-jaman SMP, bacaan buku gue jadi makin-makin. Tiap hari gue bisa ngabisin satu novel dan setiap bulannya gue bisa beli buku 1-2 kali.

Beranjak dari kegemaran gue baca buku, gue jadi suka banget sama yang namanya nulis cerita. Akhirnya di dunia maya gue menemukan sebuah tempat di mana gue bisa nulis dan baca sekaligus, yaitu blog. Dengan blog yang ada gue bisa nulis pengalaman gue sekaligus baca postingan orang lain. Mulai dari sana, gue suka banget nulis dan selalu mencari-cari hal baru buat ditulis tiap hari terlepas dari status-status alay di facebook dan twitter.

Dari sana, gue suka banget "jalan-jalan" ke blog orang lain dan menemukan blog-blog yang isi dan desainnya gue suka semacam blognya Diana Rikasari, Ghea Safferina dan Sophia Mega. Dari blogwalking yang gue lakukan, akhirnya gue juga mulai kenalan sama orang-orang di mana kita punya kesukaan yang sama.

Ternyata seiring berjalannya waktu dan gue masuk asrama, waktu gue buat baca dan nulis menjadi sangat berkurang. Kalo nulis, jadinya gue nggak pernah nulis di blog lagi sih karena terbatasnya internet dan waktu penggunaan laptop. Gue jadi punya diary yang setiap bukunya bisa jadi mewakili satu tahun gue di sana. Setelah gue keluar dari asrama, ternyata blog sudah berkurang sekali peminatnya. Sekarang orang-orang jadi lebih suka ke Youtube di mana penampilannya berupa video. Hal yang ditampillkan sama, bisa jadi cerita sehari-hari tapi bukan dalam bentuk tulisan melainkan video. Semenjak keluar asrama pun, kemampuan membaca gue menjadi tidak setinggi dulu. Dulu gue bisa menghabiskan waktu semaleman buat baca novel dengan ketebalan 200 halaman. Tapi sekarang, gue butuh waktu seminggu buat menyelesaikan satu bab novel. Hai itu terjadi karena, selain waktu gue buat baca textbook kuliah, waktu luang yang ada gue pake buat nonton drama, film, dan youtube. Dua tahun gue keluar dari asrama gue membeli empat buku dan cuma satu buku yang selesai dibaca. Sedih sih menyadari realitanya.

Kenapa gue cemas dengan keadaan seperti ini? Karena setahu gue dengan membaca kita bisa lebih mengimajinasikan apa yang kita baca. Sistemnya nggak seperti video di mana kita "mengiyakan" apa yang kita tangkap. Dengan membaca kita memakai otak kita untuk berpikir dan membuat sebuah settingan baru di otak kita. Interpretasi kita dengan orang lain dari suatu buku yang kita baca sangat mungkin berbeda. Dan itulah menariknya. Jadi gue di sini mau bilang, yuk tingkatin lagi minat bacanya. 

Video ataupun film mungkin lebih menyamankan kita dalam menikmati sebuah cerita. Tapi cerita berupa novel dapat membuat kita pergi ke sebuah tempat di mana tidak ada orang lain yang dapat menjangkaunya.

No comments:

Post a Comment

< > Home
Imaginary Cat © , All Rights Reserved. BLOG DESIGN BY Sadaf F K.